Ahad, 13 November 2011

Jihad atau perang?


Setiap penulisan,percakapan, ceramah disampaikan manusia ada salah silapnya. Maka kita janganlah terlalu kool membaca,mendengar dan terus percaya. Kita perlulah dengann koolnya rujuk kepada yang pakar. Misalnya orang sakit tapi xtahu sakit apa mereka jumpa doktor. Orang nak bina rumah dan xtahu nak buat rekabentuk rumah mereka jumpa arkitek atau perunding rekabentuk rumah. Orang yang xtahu bab komputer akan jumpa pakar-pakar komputer. Begitu jugalah agama haruslah kita rujuk alim ulama ustaz. Janganlah kita terlampau kool selalu percaya membuta tuli bila membaca di internet atau di mana-mana laman web atau blog termasuk blog aku. 
 
Satu ketika di satu zaman, orang islam pada permulaannya adalah golongan yang sangat sedikit. Mereka diherdik, dicaci dan dihalau oleh keluarga sendiri. Nabi SAW apabila mula bercakap tentang agama mentauhidkan Allah, orang pertama yang mengherdik dia ialah abu lahab bapa saudaranya sendiri telah mengherdiknya. Seluruh kaum arab mengherdik baginda.

Nabi terus bersabar dan yakin pasti agama yang disusah payah hari ini pasti akan tersebar satu hari nanti. Dalam perang badar nabi SaW dan para sahabat telah diuji dengan bilangan yang sedikit. Tapi dengan keyakinan dan iman yang betul mereka rela menggadaikan nyawa untuk agama. Apa motif mereka berperang? Sebenarnya mereka cuma ingin menyiasat dan menghalang rombongan abu sufian melalui persisiran madinah. Tapi abu sufian telah menulis surat ke mekah meminta tentera bantuan. Maka orang Islam seramai 313 orang telah pun telah bertembung dengan lebih kurang 1000 orang. 

Motif tentera dari mekah bukan lagi untuk melindungi rombongan abu sufian malahan ingin membunuh semua umat Islam. Nabi telah mengeluarkan perinta sesiapa yang rumahnya dekat sahaja boleh membuat perisiapan. Berkat doa dan yakin orang Islam yang betul maka orang Islam telah menang. Dalam perang ini membuktikan yakin, iman dan amal orang Islam itu penting untuk berjaya.

Dalam peperangan  uhud pula, orang islam telah diuji dengan ramai orang islam telah syahid dan nabi SAW cedera parah. Dalam peperangan ini umat Islam diuji sebegini kerana berlaku salah faham antara orang yang diperintahkan nabi supaya berkawal di bukit uhud. Ada sebahagian faham yang mana peperangan sudah habis dan mereka ingin turun bantu mengutip harta ghanimah. Ada sebahagian faham mereka tidak boleh turun selagi nabi x perintahkan. Maka disebabkan salah faham ini orang Islam telah diasak teruk. Dalam perang ini sebenarnya nak tarbiah orang Islam dalam sifat taat. Haruslah kita taat ketua-ketua kita yang taat perintah Allah.

Dalam peperangan hunain juga orang Islam diuji dengan kekalahan. Siri peperangan ini adalah antara peperangan dimana bilangan orang Islam lebih ramai. Disebabkan ada salah percakapan di antara orang Islam yang berkata ‘kita orang Islam sedikit pun boleh menang ininkan ramai.Disebab sedikit perkataan in Allah uji orang Islam dengan kekalahan.

Satu ketika zaman khalifah umar ra,  satu orang amir(ketua) telah membawa tentera islam dalam satu siri peperangan. Di medan perang bila pemanah orang kafir mula memanah. Tapi amir ini masih lagi tidak mengeluarkan arahan. Maka tumbanglah beberapa orang Islam di barisan depan. Selepas beberapa ketika baru amir ini memutuskan untuk mula menyerang. Mereka telah menang dalam peperangan ini. Apabila pulang umar ra telah memanggil amir ini untuk ambil laporan. Apabila diambil laporan umar ra telah bertanya kepada amir ini mengapa dia lewat mengeluarkan arahan. Amir ini menjawab aku beri arahan apabila sudah terbau bantuan Allah. Jika aku mulakan peperangan sebelum ada bantuan Allah maka jika kami menang sekalipun ia tiada maknanya.

Jadi apa bezanya perang atau jihad?

Jihad itu ialah bilamana ada bantuan Allah. Dan bantuan Allah itu hadir bilamana umat Islam beramal dengan cara yang betul. Bilaman umat Islam menyukakan Allah dan secara beramai-ramai hinggakan orang kenal pakaian orang Islam, ibadah orang islam, akhlak orang islam, cara berurusniaga orang Islam, cara bermasyarakat orang Islam dan kehidupan orang Islam. Bila ada yang nak menentang maka bila orang Islam berperang akan ada bantuan Allah. Jika ada bantuan Allah siapa yang dapat halang?

Perang ialah bagaimana kita nak menang. Orang Islam berperang bukan untuk menang. Tapi untuk meninggikan kalimah Allah. Jika menang, orang Islam tawan dan boleh sebarkan agam di tempat tersebut dan dapat harta ghanimah. Jika kalah orang Islam mati syahid dapat jaminan syurga Allah.
Satu ketika Khalid Al-Walid bawa tentera masuk ke sebuah kota selepas subuh dan terus berjaya menguasai kota itu tanpa pertumpahan darah. Tiba-tiba ada orang dari kota itu bersuara ‘tidakkah nabi kamu ajar kepada kamu 3 perkara sebelum kamu tawan sesebuah kota? 

1.dakwah kepada Islam dan beri masa 3 hari
2. enggan maka diminta bayar jizyah
3.enggan juga maka berperang dan jika menang dapat tawan kota itu.

Maka berhamburan lah airmata Khalid al-walid dan tentera islam pun menangis teringatkan kata-kata nabi itu. Khalid al walid telah memerintahkan agar tenteranya berundur keluar dari kota itu. Lalu ada seorang dari kota itu berkata ‘jika beginilah orang yang ingin tawan kamu maka biarkanlah mereka menawan kamu’.

Ps: Dalam kita rasa nak perjuangkan agama rupanya banyak benda yang telah kita langgar. Perjuangkanlah agama dengan agama. Jangan perjuangkan mengikut nafsumu. Ajaklah orang islam kearah kebaikan, sesungguhnya mereka dipilih menjadi Islam kerana ada sesuatu yang istimewa pada diri mereka berbanding orang yang bukan Islam. Berlemah lembut lah dalam ajakanmu. Sungguh hati yang keras jika digunakan benda yang keras juga maka patahla ia. Kah kah berpuisi pulak aku.

3 Comments:

Tanpa Nama said...

1.dakwah kepada Islam dan beri masa 3 hari
2. enggan maka diminta bayar jizyah
3.enggan juga maka berperang dan jika menang dapat tawan kota itu.

Norsha said...

sampaikanlah meskipun cuma satu ayat....

Kostya Shaknov said...

Оцените:) проститутки Украины
Люблю секс, страсть, спонтанность! Развратная бестия, обладательница эффектной внешности и привлекательной груди приглашает в роскошные апартаменты богатого ценителя и любителя сексуальных удовольствий. Бессильная злоба утешает себя злословием.