Jumaat, 28 Oktober 2011

Perlindungan


(Dalam kehidupan pancaroba ini cuba ku cari perlindungan)

Satu hari nabi Isa as telah didatangi seseorang yang memintanya mendoakan kepada Allah agar dia diberi satu mahabah(merujuk kepada kehebatan Allah) sebesar zarah dari Allah.Maka nabi isa as berkata kamu tidak akan mampu menampung kehebatan mahabah itu. Hati kamu akan hancur akibat melihat mahabah itu.Maka orang ini meminta lagi agar diberikan separuh dari sebesar zarah itu. Maka Nabi Isa as pun berdoa untuk orang itu. Berlalulah nabi Isa dari situ dan nabi Isa pun telah melupai tentang perkara itu.

Satu hari Nabi Isa teringat ehwal orang ini maka nabi Isa telah mencari orang itu dan mendapati orang itu ada di sebuah gunung. Nabi Isa pergi berjumpanya dan melihat orang itu sedang melihat ke arah langit tanpa berkelip matanya langsung. Begitu rupanya hebatnya melihat separuh dari mahabah yang dizahirkan Allah kepada orang itu.

Nabi Isa merupakan manusia yang termiskin di kawasannya. Dia hanya ada sekeping kayu yang selalu dibawanya. Kayu digunakan sebagai perlindungan dari matahari yang panas atau hujan yang turun. Satu ketika nabi Isa telah berjumpa dengan orang tua yang xda apa-apa perkerjaan tapi ada perlindungan iaitu rumah. Maka nabi mengadu pada Allah aku satu orang nabi xda rumah tapi orang tua ni xda apa pekerjaan pun diberi perlindungan.
Maka Allah menjawab lebih kurang maksudnya kamu telah pun mendapat perlindungan dengan rahmat dan keberkatan daripadaKu. Maka adakah ada yang lebih berharga dari itu? Separuh dari saiz zarah mahabah Allah pun telah diperlihatkan kepadamu melalui satu orang manusia.

Cuba kita bayangkan jika Allah zahirkan seluruh mahabahNya kepada manusia? Bagaimana keadaan manusia?

Sudah tentu Allah xzahirkan kerana manusia sememangnya tidak mampu pada ketika ini untuk diperlihatkan mahabah Allah. Manusia hari ini mencari perlindungan selain dari Allah. Manusia rasa mereka telah cukup perlindungan dengan mencipta rumah yang besar. Manusia rasa mereka telah cukup perlindungan dengan kewangan yang cukup. Dalam masa yang sama menolak kehidupan beragama.

Jika satu orang yang dapat duit pencen dan belanjankan untuk buat rumah besar maka xda orang akan marah dia. Xda orang yang terkejut dan berkata ‘wow dia habiskan duit dia buat rumah’. Ini kerana suasana yang diwujudkan telah jadi biasa seperti ini.

Jika satu orang yang dapat duit pencen dan belanjakan untuk tujuan agama maka orang akan pelik dan berkata mesti ada sesuatu xkena dengan dia. Xda juga orang terkejut dan berkata ‘wow dia habiskan duit dia untuk kepentingan agama’.Ini kerana suasana sekarang xwujud sebegini.

Inilah hakikat kehidupan kita pada hari ini. Xkool langsung. Orang Islam dikuasai xda sesiapa lagi kisah. Semua orang cuma kisah tentang kehidupannya. Aku boleh hidup makan ada rumah ada bini cukup la. Tiada lagi kehidupan beragama. Agama jadi macam adat. Bila nampak orang amal dikatakan orang ini alim. Saya x alim, saya xperlu buat. Macam adat orang kampung. Orang kampung, nenek ,tok nenek saya ja perlu buat, saya xperlu buat. Bila baca kisah sahabat nabi SAW adalah menjadi kebanggaan bila orang habiskan duit dia untuk agama.

Satu ketika Umar telah pergi ziarah seorang gabenor di bawah pemerintahan khalifah dan melihat kehidupannya begitu daif.  Umar ra telah pulang dan menghadiah dinar emas yang berharga lebih kurang setengah juta duit sekarang. Maka gabenor ini telah pecahkan emas tadi kepada kecil dan diedarkan kepada rakyatnya yang miskin. Ulama cakap kemampuan yang Allah beri di zaman sahabat dan di zaman kita adalah sama. Zaman sahabat dapat duit banyak guna untuk agama. Zaman ini dapat duit banyak habiskan untuk kepentingan peribadi. Nikmat yang sama cuma cara infakkan saja berbeza.

Ps: bosan? Ha  ha entri xda kias2.. padan muka.. siapa suruh baca..

12 Comments:

Norsha said...

zaman ini duit byk dihabiskan utk kepentingan peribadi....setuju3, apalh nak jawab bila ditanya Allah nanti ...

Tanpa Nama said...

syukran jazillan atas perkongsian,, realiti masa kini ,, benar agama hanya dijadikan sebagai adat bukan ibadat,, astaghfirullahalazimm,, moga kita semua diberi keampunan olehNYA,, sekdar pandangan,, salah silap harap dimaafkan coz I'M JUST A HUMAN,, moga thabat di jalanNYA ya akhi,,

Anak Pendang Sekeluarga said...

mashaAllah...penulisan yg hebat

School Of Tots said...

Terlalu banyak nikmat Allah kepada kita, namun acap kali kita lupa untuk mensyukurinya kerana menganggapnya biasa-biasa saja.

Cuba renungkan ujian2 Allah terkini yang di timpakan ini:-
1. Banjir besar di Thailand - sudah berbulan-bulan.
2. Gempa bumi di Turki - yg meragut banyak nyawa.
3. Ribut taufan yg melanda Filipina.

Kenapa agaknya kita masih tidak mahu bersyukur atas segala kesenangan dan kenikmatan yg Allah berikan kepada kita hingga ke saat ini?

Mr.Ree said...

sedangkan Abdurrahman bin auf si kaya raya yg menginfakkan harta di jalan Allah pun masuk syurga dgn merangkak...


T______________________T

Ismi Ijmi said...

MasyaALlah...
berapa banyak nikmat Allah yang kita lupakan.
semoga aku juga ada kekuatan untuk infak jalan Allah.

s a r said...

assalamualaikum.

~hee, tak berkias lagi bagus. makan dalam terus. kalau berkias, macam angin lalu je. :)

sangat suka bila encik kata 'bila nampak orang amal, dikata dia alim'. sekarang ni juga manusia banyak ambil kesempatan ke atas agama. Tu yang ibadat jadi adat. hmm.

thanks for sharing yep.

Hidayatullah said...

bila la nak ada pemerintah yang mcm saidina umar ziarah tu ye..pemerintah yang adil dinaungi arasy

DaliaHani said...

terkedu . terima kasih wafi

Wafi said...

norsha: ish2

tanpanama: gitulah akhir zaman..

anakpendang:biasa2 ja

SOT: x terkira nikmat Allah, tapi amalan boleh dikira.. isk..

mr ree: allahuakbar!

ismi: astaghfirullah

sar: sama2..

hidayatullah: bila semua orang Islam sudi buat pengorbanan untuk taat perintah Allah ikut sunnah nabi SAW..

daliahani: sama-sama kasih..

Tanpa Nama said...

Ya Allah berikan aku ketaqwaan dan kesenangan di dunia dan akhirat amin

Tanpa Nama said...

Salam..dimana nk cari guru agama yg btl2 mengajar agama islam?shaizra75@yahoo.com